PUISI#15 PARUT


biarkan aku terus senyum
sehingga kini parut telah terukir
aku tak mampu untuk hapuskan parut itu
walaupun sudah bertahun

maaf jika ia masih kekal
andai boleh dihapus dengan pemadam
sudah pasti aku padamkan parut itu
tapi...... sulit sekali

satu purnama begitu cepat berlalu
sungguh aku terpaku melihat parut ini
masih kekal 
masih sama
masih disitu
masih berparut di hati

No comments:

Post a Comment

Penafian

Ini adalah blog peribadi. Sebarang pendapat yang ada di laman ini adalah dari tuan blog sendiri. Ia tidak melibatkan mana-mana pihak kecuali jika saya meletakkan nama pemilik asalnya. Sebarang print screen terhadap blog ini adalah dilarang kecuali atas keizinan tuan blog sendiri. Pendapat tuan blog tidak semestinya kekal. Terima Kasih..

-Busyra Takiyudin-